Berita

Bersiap Hadapi Perang Besar, AS Pangkas 24 Ribu Pasukan Darat

Kamis, 29 Februari 2024 - 05:30
Bersiap Hadapi Perang Besar, AS Pangkas 24 Ribu Pasukan Darat Markas besar Departemen Pertahanan Amerika Serikat, Pentagon di Arlington County, Virginia. (FOTO: Japan Today)

TIMES BALI, JAKARTA – Angkatan Darat AS memangkas sekitar 24.000 pasukannya atau hampir 5 persen, serta melakukan restrukturisasi agar lebih mampu berperang dalam perang besar berikutnya.

Pemangkasan pasukan angkatan darat AS tersebut dilakukan disaat angkatan bersenjata mereka berjuang mengatasi kekurangan akurasi yang membuatnya tidak mungkin untuk membawa pasukannya yang cukup untuk mengisi semua pekerjaan.

Pemotongan ini, seperti dilansir Japan Today, sebagian besar akan dilakukan pada pos-pos yang sudah kosong, bukan tentara sebenarnya, termasuk pada pekerjaan-pekerjaan yang berkaitan dengan kontra-pemberontakan yang meningkat selama perang Irak dan Afghanistan namun tidak terlalu diperlukan saat ini.

Sekitar 3.000 pemotongan berasal dari pasukan operasi khusus Angkatan Darat.

Namun, pada saat yang sama, AS berencana akan menambah sekitar 7.500 tentara dalam misi penting lainnya, termasuk unit pertahanan udara dan kontra-drone serta lima gugus tugas baru di seluruh dunia dengan kemampuan siber, intelijen, dan peningkatan serangan jarak jauh.

Sekretaris Angkatan Darat, Christine Wormuth mengatakan, dia dan Jenderal Randy George, panglima Angkatan Darat, berupaya mengurangi jumlah tempat yang memiliki slot kosong atau berlebih.

"Kami menghindari kontraterorisme dan kontrapemberontakan. Kami ingin bersiap untuk operasi tempur skala besar," kata Wormuth kepada wartawan pada hari Selasa.

“Jadi kami melihat di mana ada bagian-bagian struktur kekuatan yang mungkin lebih terkait dengan pemberantasan pemberontakan, misalnya, yang tidak kami perlukan lagi,” ujar dia lagi.

George menambahkan, para pemimpin Angkatan Darat melakukan banyak analisis untuk memilih tempat yang akan dipotong.

"Hal-hal yang tidak ingin kita miliki dalam formasi kita sebenarnya adalah hal-hal yang menurut kita tidak akan membuat kita sukses di medan pertempuran ke depan," katanya.

Menurut dokumen Angkatan Darat, layanan ini terstruktur secara berlebihan dan tidak ada cukup tentara untuk mengisi unit yang ada. Pemangkasan tersebut, kata dia adalah "ruang" bukan "wajah" dan Angkatan Darat tidak akan meminta tentara untuk meninggalkan pasukannya.

Sebaliknya, keputusan tersebut mencerminkan kenyataan bahwa selama bertahun-tahun Angkatan Darat belum mampu mengisi ribuan pos yang kosong.

Meskipun Angkatan Darat yang terstruktur saat ini memiliki hingga 494.000 tentara, jumlah total prajurit aktif saat ini adalah sekitar 445.000. Berdasarkan rencana baru, tujuannya adalah untuk mendatangkan cukup pasukan selama lima tahun ke depan untuk mencapai jumlah 470.000 tentara.

Perombakan yang direncanakan ini terjadi setelah dua dekade perang di Irak dan Afghanistan yang memaksa Angkatan Darat untuk melakukan ekspansi secara cepat dan dramatis guna mengisi brigade yang dikirim ke medan perang. 

Hal itu termasuk misi pemberantasan pemberontakan besar-besaran untuk memerangi al-Qaeda, Taliban, dan kelompok ISIS. Seiring berjalannya waktu, fokus militer telah beralih ke persaingan kekuatan besar dari musuh seperti Tiongkok dan Rusia, serta ancaman dari Iran dan Korea Utara. 

Bagi AS, perang di Ukraina menunjukkan perlunya penekanan yang lebih besar pada sistem perlindungan udara dan kemampuan teknologi tinggi untuk menggunakan dan melawan drone yang berbasis di udara dan laut.

Para pemimpin Angkatan Darat AS mengatakan mereka memperhatikan dengan cermat semua spesialisasi dinas pekerjaan untuk mencari tempat yang harus dipangkas. 

Mereka telah mengkaji upaya yang sedang berlangsung untuk memodernisasi Angkatan Darat, dengan senjata baru berteknologi tinggi, untuk menentukan mana kekuatan tambahan yang harus dipusatkan.

Menurut rencana, Angkatan Darat AS akan mengurangi sekitar 10.000 tempat untuk insinyur dan pekerjaan serupa yang terkait dengan misi kontra-pemberontakan.

Sebanyak 2.700 pemangkasan lainnya dilakukan dari unit yang tidak sering dipotong yang bisa dipangkas, serta 6.500 lainnya dari berbagai pos pelatihan dan lainnya.

Juga akan ada sekitar 10.000 pos yang dipangkas dari skuadron pasukan, tim tempur brigade Stryker, tim tempur brigade infanteri dan brigade bantuan pasukan keamanan yang digunakan untuk melatih pasukan asing.

Perubahan tersebut merupakan perubahan signifikan bagi Angkatan Darat untuk mempersiapkan operasi tempur skala besar melawan musuh yang lebih canggih. Sekaligus ini tantangan yang berat bagi semua dinas militer.

Pada tahun fiskal terakhir, yang berakhir pada tanggal 30 September lalu, Angkatan Laut, Angkatan Darat, dan Angkatan Udara semuanya gagal memenuhi tujuan periklanan mereka.

Sementara Korps Marinir dan Angkatan Luar Angkasa yang kecil mencapai target mereka.  Angkatan Darat merekrut lebih dari 50.000 anggota baru, jauh di bawah target perluasan yang sudah disampaikan secara publik sebesar 65.000 orang.

Pada tahun fiskal sebelumnya, Angkatan Darat juga gagal memenuhi target pendaftaran sebanyak 15.000 personel. Padahal tahun itu targetnya 60.000 orang.

Sebagai tanggapannya, layanan tersebut melakukan perombakan besar-besaran dalam pencitraannya pada musim gugur lalu untuk lebih fokus pada generasi muda yang telah menghabiskan waktu di perguruan tinggi atau sedang mencari pekerjaan di awal karir mereka. 

Mereka yang kemudian membentuk kekuatan perekrut profesional baru, dibandingkan mengandalkan tentara yang ditugaskan secara acak untuk melakukan tugas tersebut.

Saat membahas perubahan yang terjadi pada saat itu, Wormuth mengakui bahwa layanan tersebut belum melakukan konservasi dengan baik selama bertahun-tahun dibandingkan dengan yang diperkirakan hanya dengan melihat berita utama dalam 18 bulan terakhir.

Layanan tersebut, lanjutnya, belum mencapai target tahunannya untuk kontrak wajib militer baru sejak tahun 2014. (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Ronny Wicaksono
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Bali just now

Welcome to TIMES Bali

TIMES Bali is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.