Berita

Fenomena Langka, Jutaan Ikan Mati di Australia

Sabtu, 18 Maret 2023 - 17:29
Fenomena Langka, Jutaan Ikan Mati di Australia Sungai di dekat Menindee, ujung barat New South West, Australia ini permukaannya menjadi putih oleh jutaan ikan ya g mengapung karena mati. (FOTO: Screenshot BBC)

TIMES BALI, JAKARTA – Jutaan ikan mati hingga menyelimuti seluruh permukaan air sungai di hilir sungai Darling-Baaka dekat Menindee, ujung barat New South West, Australia.

Foto-foto yang diberikan oleh penduduk Menindee menunjukkan, ikan-ikan yang mati itu kebanyakan terdiri dari ikan air tawar bertulang, tetapi juga ada ikan cod Murray, tenggeran emas, tenggeran perak, dan ikan mas.

Ini merupakan kematian massal ikan kali kedua di Menindee dalam dua minggu terakhir.

Kejadian yang dilaporkan hari Jumat itu adalah yang terbaru dari serangkaian kematian ikan berskala besar yang menimbulkan pertanyaan tentang pengelolaan ketinggian air di Cekungan Murray-Darling.

Penduduk Menindee mengatakan, kematian jutaan ikan terbaru ini tampaknya lebih besar dari kematian massal sebelumnya.

Sekitar satu juta ikan mati selama kekeringan berkelanjutan di daerah yang sama pada tahun 2019 lalu setelah penurunan suhu yang cepat menyebabkan mekarnya ganggang yang menghilangkan oksigen di sungai.

Warga Graeme McCrabb mengatakan, skala "pembunuhan massal" pada hari Jumat itu sama sekali "tak terduga".

"Di sini sangat mengerikan hari ini,” kata mereka saat menyaksikan dari tepi sungai sekitar 5 km ke hulu Menindee.

"Sungai itu berubah warna menjadi  putih. Saya melihat mungkin satu kilometer panjangnya atau satu setengah kilometer ikan dan mereka semua mati. Ini tak terduga," katanya lagi.

Pihak berwenang mengatakan, kematian ikan - yang terlihat di bendungan utama Danau Menindee itu diduga kuat akibat dari kekurangan oksigen di air banjir yang surut.

Departemen Industri Primer NSW mengatakan pada hari Jumat, ada "peristiwa kematian ikan skala besar yang berkembang" yang mempengaruhi jutaan ikan di bawah bendungan utama Menindee hingga bendungan 32, yang dekat dengan kota Menindee.

Seorang juru bicara departemen menambahkan, kematian itu karena kadar oksigen yang rendah di dalam air saat air banjir surut.

"Volume ikan yang signifikan termasuk ikan mas dan herring bertulang, nutrisi dan bahan organik dari dataran banjir terkonsentrasi kembali ke saluran sungai. Cuaca panas saat ini di wilayah tersebut juga memperburuk hipoksia, karena air yang lebih hangat mengandung lebih sedikit oksigen daripada air dingin dan ikan memiliki kebutuhan oksigen yang lebih tinggi pada suhu yang lebih hangat," kata juru bicara itu.

'Peristiwa ini sedang berlangsung karena gelombang panas di barat NSW terus memberi tekanan lebih lanjut pada sistem yang telah mengalami kondisi ekstrem akibat banjir skala besar," tambahnya.

Juru bicara itu mengatakan populasi ikan bertulang "biasanya berkembang pesat seiring waktu".

"Itu meledak dalam jumlah populasi selama masa banjir sehingga mengalami kematian yang signifikan, atau berkurang, ketika arus kembali ke tingkat yang lebih normal," katanya lagi.

Geoff Looney, seorang fotografer dari Menindee, mengatakan kematian jutaan ikan terbaru itu jauh lebih parah daripada kematian ikan awal tahun ini . "Kali ini hampir tidak ada ikan hidup di luar sana," katanya.

McCrabb mengatakan, ikan itu akan sampai ke Menindee pada hari Sabtu. "Maka hanya akan ada ikan busuk yang mati di perkampungan dan orang tidak akan bisa menggunakan airnya,” katanya.

Menindee adalah kota berpenduduk sekitar 500 orang sekitar 100 km tenggara Broken Hill.

Penduduk setempat sebelumnya menuduh pihak berwenang berkontribusi terhadap kematian ikan dengan membiarkan Danau Menindee dikeringkan dan tidak mengelola kualitas air secara efektif. Namun para pejabatnya membantah bahwa mereka bertanggung jawab.

Associate Prof Joy Becker, dari University of Sydney's School of Life and Environmental Sciences mengatakan, penyelidikan perlu dilakukan untuk  menentukan penyebab kematian massal tersebut.

"Akhirnya peristiwa kematian ikan terjadi karena kualitas lingkungan tidak mampu menopang kehidupan ikan,” ujarnya.

"Penting untuk diingat bahwa peristiwa kematian ikan tidak hanya berdampak pada ikan bertubuh besar seperti ikan kod Murray dan ikan air tawar bertulang, tetapi juga ikan bertubuh kecil seperti gudgeon dan yang lebih penting lagi untuk menjaga ekosistem perairan yang sehat," tambahnya.

Anggota parlemen independen, Justin Field mengatakan "kita hidup di zaman perubahan iklim", dengan banjir dan kekeringan yang semakin ekstrim yang diperparah oleh keputusan pemerintah yang buruk.

"Tidak boleh ada yang mengira bahwa kematian jutaan ikan dalam skala yang besar di kota Menindee, New South Wales (NSW), Australia ini adalah wajar," katanya. (*)

Pewarta : Widodo Irianto
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Tags

Berita Terbaru

icon TIMES Bali just now

Welcome to TIMES Bali

TIMES Bali is a PWA ready Mobile UI Kit Template. Great way to start your mobile websites and pwa projects.